AJI Sah Jadi Satu-satunya Lembaga Penguji UKJ Berbasis Digital

3 Jun 2022 18:04 pm | Oleh : Putri Adenia

Jakarta. Dewan Pers telah menetapkan Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia sebagai lembaga penguji Uji Kompetensi Jurnalis (UKJ) berbasis digital secara hybrid di Indonesia. Ini menjadikan AJI Indonesia menjadi lembaga penguji UKJ berbasis digital yang pertama dan satu-satunya di Indonesia.

Penetapan AJI sebagai lembaga penguji UKJ berbasis digital ini disahkan berdasarkan surat keputusan Dewan Pers pada 27 April 2022. Surat Keputusan Dewan Pers bernomor 23/SK-DP/ 2022 ini menyebutkan AJI Indonesia bisa melakukan uji kompetensi secara luring dan daring di mana penguji dan peserta UKJ tidak harus berada dalam satu tempat atau menggunakan sistem hybrid. Dewan Pers juga menyatakan bahwa sertifikat uji kompetensi peserta UKJ berbasis digital yang dilakukan AJI memiliki hak dan kewajiban yang sama dan mengikat seperti uji kompetensi selama ini.

UKJ berbasis digital ini merupakan salah satu terobosan yang dilakukan AJI Indonesia ketika wabah virus Covid-19 merebak sejak awal 2020 lalu. Saat itu, AJI Indonesia memutuskan menghentikan pelaksanaan uji kompetensi secara tatap muka untuk meminimalisir penyebaran virus Vocid-19.

Pengembangan UKJ berbasis digital ini juga bertujuan untuk menghadapi perkembangan kemajuan teknologi. “Upaya ini memang harus dilakukan sesuai dengan perkembangan teknologi informasi agar lebih memudahkan uji kompetensi jurnalis lebih efektif dan efisien tentu dengan kualitas yang sama atau bahkan lebih baik dengan uji kompetensi tatap muka,” kata Ketua Umum AJI Indonesia Sasmito, Jumat (3/6).

Sebelum surat keputusan Dewan Pers ini terbit, AJI Indonesia telah melaksanakan serangkaian simulasi dan uji coba untuk memastikan kelancaran UKJ berbasis digital ini. Uji coba pertama dilakukan pada 12-13 Februari 2022 di Kota Batam, Kepulauan Riau. Uji coba UKJ berbasis digital pertama ini diikuti 20 orang peserta dan anggota Pokja Pendidikan Dewan Pers.

Uji coba kedua dilakukan pada 26-27 Februari 2022 di Mataram, Nusa Tenggara Barat. Uji coba UKJ berbasis digital kedua ini diikuti oleh 15 orang peserta.

Badan Penguji UKJ AJI Indonesia menyambut baik kepercayaan Dewan Pers bagi AJI Indonesia untuk menyelenggarakan UKJ berbasis digital. Ke depannya, Badan Penguji UKJ berharap Dewan Pers bisa mengizinkan AJI Indonesia menggelar UKJ berbasis digital secara online penuh. “UKJ berbasis digital ini merupakan tuntutan jaman. Ini sebuah kebenaran imperatif,” kata Koordinator Badan Penguji UKJ AJI Indonesi, P. Hasudungan Sirait.

UKJ  berbasis digital ini membuat sistem UKJ berjalan lebih efisien dan efektif. Penguji dan peserta bisa mengikuti uji kompetensi secara online asal tersambung dengan jaringan internet. Semua materi uji dan jawaban peserta tersimpan secara digital. Dengan UKJ berbasis digital ini, penguji dan peserta tak perlu lagi menggunakan banyak kertas seperti yang dilakukan selama ini.

Saat ini, AJI Indonesia menggelar UKJ berbasis digital secara hybrid di 14 kota yang difasilitasi Dewan Pers. Ke-14 kota itu yakni, Bandung, Surabaya, Semarang, Medan, Denpasar, Pontianak, Bandar Lampung, Mandar, Gorontalo, Balikpapan, Makassar, Palu, Ambon dan Jayapura. Pelaksanaan UKJ di-14 Kota ini juga mendapatkan dukungan dari Kedutaan Besar Australia.

Jakarta, 2 Juni 2022


Sasmito

Ketua Umum AJI Indonesia

Ika Ningtyas Unggraini

Sekretaris Jenderal AJI Indonesia